Monday, May 14, 2012

Coretan buat MAK....



Semasa kecil, panggilan yang paling kerap keluar dari mulut kecil ini hanyalah 'mak!. mak !, mak!' Seolah-olah tiada lagi tempat lain untuk bergantung.... hanyalah 'mak'. Mak lah segala-galanya.... celik aje mata, nampak mak sedang sediakan makanan untuk disuapkan ke mulut anak-anaknya...  masa sepanjang sekolah rendah, Mak lah yang kejutkan dari tidur untuk ke sekolah....Mak lah yang ambil air dari perigi, masukkan ke dalam basin dan dicampur dengan air panas yang baru direbus...Mak lah yang siramkan air mandian ke badan ini setiap hari untuk ke sekolah.. Mak lah juga yang siapkan itu ini... malah segala-galanya... pendek kata tiada susahnya hidup sebab adanya Mak.. anak2 tidak terasa susahnya mencari dan menyediakan apa sahaja barang keperluan kerana belum sempat berbuat apa2, Mak dah buatkan... bersyukurlah diri... bersyukurlah abg2, kakak2 dan adik2ku kerana kita mempunyai Mak sedari kecil hinggalah sekarang...tidak seperti sesetengah orang yang tidak sempat merasa kasih ibu, tidak sempat membalas jasa ibu malah ada juga yang didera oleh ibu...tapi kita, dijaga dan dilindungi oleh ibu dengan penuh kasih sayang yang tidak pernah berkurang...
Gambar Mak bersama kakakku....Kak Nah (Wan Maznah)

Gambar Mak bersama kakakku...Kak Mah (Wan Asmah)

Mak,
Sebanyak mana garis kedutan di wajah Mak..banyak lagi pengorbanan mak terhadap kami semua. Walaupun Mak ditakdirkan menjalani kehidupan yang susah...tiada harta benda, hanya sebuah bangsal tempat berteduh menjaga 11 orang anak... namun mak sebenarnya KAYA... kaya dengan anak2 yakni harta yang paling bernilai buat mak...anak2 inilah nanti yang akan doakan mak di sana... InsyaAllah...

Mak,
Apa yang paling istimewa tentang mak berbanding dengan sesetengah ibu yang lain...???
(Mak duduk di tengah ....)
Mak tidak pernah mengungkit dengan segala apa yang telah Mak berikan...Mak tidak pernah mengharapkan balasan, apatah lagi bercakap-cakap tentang balasan...Mak tidak pernah sesekali meminta-minta daripada anak2nya...Mak tidak pernah meletakkan anak-anaknya dalam keadaan serba salah tidak kira dalam apa situasi sekalipun...Mak tidak pernah 'demand' yang keterlaluan daripada anak2nya.... Mak tetap Mak... Perangai Mak yg sebegini menyebabkan anak2 bertambah sayang terhadap Mak dan apa sahaja yang anak2 lakukan terhadap mak begitu IKHLAS, lahir dari kesedaran dan hati nurani anak-anak itu sendiri... bukan kerana bebelan mak... bukan kerana permintaan mak...bukan kerana ungkitan tentang segala jasa-jasa mak....Mak tidak pernah menyamakan kasih sayang itu dengan material atau wang ringgit....sayang, kasih, cinta bagi mak bukanlah  perlu dimanifestasi dengan pemberian duit atau  barang kemas...bagi Mak, Mak tidak perlukan semua itu.. mak hanya mahukan anak2 Mak bahagia....itulah yang selalu ada dalam doa Mak.. Mak, ketahuilah mak begitu istimewa....

Mak,
Tanggal 11 Mei 2012, Mak telah dianugerahkan sebagai Tokoh Ibu Keluarga Mawaddah... Tahniah Mak. Mak memang layak... lebih daripada layak!!

Inilah sijil dan hamper yang telah digondol oleh Mak.... Anak2 Mak semuanya berbangga dengan Mak. Mendidik 11 orang, membesar menjadi orang berguna semuanya bukanlah satu tugas yang mudah...penuh kegetiran.. mak bukan sahaja menjaga anak, bahkan bekerja mencari belanja sesuap nasi, mencari kayu api, menoreh getah, mengambil upah membasuh kain, mengikat daun tembakau, pernah bekerja mencuci botol di kilang sos dan juga bercucuk tanam segala sayuran untuk dijual... itulah Mak, insan SERBA BOLEH!
Mak (paling kiri) turut bersma ke majlis konvokesyen Master untuk menjaga Al-Qarni... terima kasih jua pada ibu mertuaku, Siti Aklima Salleh (berdiri sebelah kiriku).

Kini Mak telahpun berumur 72 tahun, punyai lebih daripada 60 orang cucu  dan berpuluh-puluh cicit... Mak masih sihat..Alhamdulillah... dengan keikhlasan yang ada dalam diri Mak membuatkan ia terpancar pada wajah Mak... masih sihat, bertenaga dan awet muda. Terima kasih Mak... terima kasih di atas segala-galanya! harapanku agar Mak kini bahagia... dan agar hasrat Mak untuk ke Tanah Suci tahun ini akan kesampaian... InsyaAllah...Amin...
 

Aku Masih Ingat

Aku masih ingat
dan akan terus ingat
sehingga akhir hayat
dulu engkau banyak menderita

aku masih ingat
dulu engkau banyak menangis
aku masih ingat
dulu engkau banyak berkorban
apa saja

aku masih ingat
dulu engkau berbalut ketabahan
membesarkan aku mengenal kemanusiaan
aku masih ingat
dulu engkau berlantaikan semangat
mengasuh aku menjadi insan beriman
aku masih ingat
dulu engkau berdinding kegigihan
mendidik aku menjadi anak soleh
aku masih ingat
dulu engkau merumahkan setia
memelihara aku dengan kasih sayang
menjadi manusia berguna

aku masih ingat….
aku masih ingat….
tak kan mudah aku lupa
karena jasamu tak terbalas semuanya
karena tak terenang sepenuhnya
di laut budimu

ibu……..!!!!
aku masih ingat
mengucapkan terima kasih
dan akan terus ingat melafazkannya
sehingga akhir hayat
aku masih ingat
segala yang murni itu…(dipetik dari tinta Fansuri)

Monday, February 20, 2012

CINTA & PERKAHWINAN

Rumah mayaku agak terbiar akhir-akhir ini..
Pagi ini agak free maka terasa lah untuk menulis sesuatu..
Teringat tentang artikel dalam Risalah Bulanan kelab Akademik & kebajikan Patologi (KAKP). Artikel ini telah kupetik dari laman I Luv Islam dan telah dijadikan bahan bacaan sebagai renungan untuk kakitangan di sini... :)


CINTA & PERKAHWINAN

Suatu ketika Syawal telah berbicara dengan gurunya….

Syawal bertanyakan makna cinta dan gurunya pun menjawab:

“Masuklah kamu ke dalam hutan, pilih dan ambillah satu batang ranting yg menurutmu paling baik, tetapi engkau haruslah berjalan ke depan dan jangan kembali ke belakang. Pada saat kau sudah memutuskan pilihanmu, keluarlah dari hutan dengan ranting tersebut”.

Maka masuklah Syawal ke dalam hutan dan keluarlah Syawal tanpa membawa sebatang ranting pun. Gurunya bertanya, maka jawab syawal: “Saya sebenarnya sudah menemukan ranting yang bagus, tetapi saya terfikir barangkali di depan saya ada ranting yang lebih baik. Tetapi setelah saya berjalan ke depan ternyata ranting yang sudah saya tinggalkan tadilah yg terbaik. Maka saya keluar hutan tanpa membawa apa-apa”.

Guru itupun berkata: “ Itulah makna
Cinta ”.

Lalu Syawal pun bertanya apa makna perkawinan. Guru pun menjawab: “ Sama seperti ranting tadi, namun kali ini engkau haruslah membawa satu pokok yang kau fikir paling baik dan bawalah keluar dari hutan”.

Maka masuklah Syawal ke dalam hutan dan keluarlah Syawal dengan membawa pohon yng tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu indah. Gurunya pun bertanya, maka jawab syawal:

“Saya dapati pohon yang indah daunnya, besar batangnya.. Tetapi saya tak dapat memotongnya dan pastilah saya tak mampu membawanya keluar dari dalam hutan …. Akhirnya saya tinggalkan. Kemudian saya temukan pohon yang tidak terlalu buruk, tidak terlalu tinggi dan saya fikir mampu membawanya kerana mungkin saya tidak akan menemukan pohon seperti ini di depan sana. Akhirnya saya pilih pohon ini kerana saya yakin boleh merawatnya dan menjadikanya indah”.

Lalu sang guru berkata: “ Itulah makna Perkahwinan ”.

Begitu banyak pilihan didepan kita seperti pohon pohon beserta rantingnya didalam hutan, tetapi kita mesti menentukan satu pilihan dan bila terlalu memilih tidak satu pun akan kita dapati, kerana kesempatan itu hanya sekali dan kita harus terus maju seperti waktu yang bergilir ke depan, yang tidak pernah tersimpan pada hari kelmarin dan bersemayam pada masa lalu kita.

Artikel dipetik daripada.. www.iluvislam.com








Kita tidak akan dikahwinkan dengan seseorang atas sebab jatuh cinta atau saling cinta mencintai.. Kerana kita berkahwin dengan jodoh kita, jodoh yang Allah telah tetapkan sejak azali.. Allah itu Maha Adil.. Dia tak pernah menzalimi hambaNya..Sesungguhnya, yang selalu menzalimi hambaNya ialah diri hamba tu sendiri kerana dia mahukan yang bukan haknya, yang bukan milik dia. Ingatlah....mencintai seseorang tidak semestinya memilikinya...


Mudahan ada manfaatnya kepada kita semua... Wallahua'lam...

Friday, January 27, 2012

Jiwa RAPUH @ Lagu RAPUH.....?

Sama-samalah kita menghayati dan berhibur dengan lagu RAPUH..... I love this song.....:)

Detik waktu terus berjalan
Berhias gelap dan terang
Suka dan duka
Tangis dan tawa
Tergores bagai lukisan

Seribu mimpi berjuta sepi
Hadir bagai teman sejati
Di antara lelahnya jiwa
Dalam resah dan air mata
Ku persembahkan kepadaMu
Yang terindah dalam hidupku

Meski ku rapuh dalam langkah
Kadang tak setia kepadaMu
Namun cinta dalam jiwa
Hanyalah padaMu

Maafkanlah bila hati
Tak sempurna mencintaiMu
Dalam dada ku harap hanya
Dirimu yang bertakhta

Detik waktu terus berlalu
Semua berakhir padaMu





..........& Cinta ALLAH jua yang pertama dan terakhir...............

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Sudi-sudilah tinggalkan kenangan di sini. Moga Ukhuwwah berpanjangan..TQ

PERMATA HATIKU....