Tuesday, August 25, 2009

EVOLUSI PENGHAYATAN RAMADHAN..(cerita Ramadhan bab1)

Assalamualaikum dan Selamat meneruskan ibadah puasa kepada pengunjung blog yang beragama Islam...





Suatu ketika dulu Ramadhan sangat dinanti-nantikan kerana dengan tibanya Ramadhan menunjukkan raya dah dekat..itulah yg berada dalam fikiran seorang budak2. Rasanya almost every children akan berfikiran begitu. Apa tidaknya kerana zaman dulu hanya sekali setahun dapat merasa baju baru dan sekali setahun jgk dapat kumpul duit dengan jumlah yg agak byk yg mana tak akan dapat merasanya pada hari2 biasa. Maka puasa dilalui sepenuhnya seawal standard 1 semata-mata untuk beraya sakan. Tambahan pula, mak kata kalau sesiapa berpuasa penuh baru dapat raya...dengan begitu bangganya dapat bercerita pada kawan-kawan kerana dapat berpuasa penuh dan yang paling gembira dapat pujian daripada ahli keluarga, mak, ayah, kakak2 dan abang2. Itu adalah faktor pendorong kanak-kanak...



Dalam usia 8-9 tahun, tujuan berpuasa agak berlainan...mungkin tidak ada pada fikiran orang lain tapi inilah yang ada dalam fikiranku suatu masa dahulu. Aku berpuasa waktu tu untuk kumpul pahala untuk diberikan pada mak dan ayah... Orang kata (tak boleh quote siapa yang kata sebab dah lupa...) budak-budak yang belum akil baligh berpuasa tak akan dapat pahala kerana belum ada buku catatan dosa dan pahala...sebaliknya segala ibadah akan diberikan pahala untuk ibubapa dan segala dosa akan ditanggung oleh ibubapa. Fuh...kenyataan ini begitu memberi kesan pada diriku. Dek kerana kesiankan mak dan ayah yang bekerja keras siang dan malam untuk cukupkan makan pakai 11 org anak, aku berpuasa utk beri hadiah pahala kepada mereka. Walaupun begitu letih dan dahaga kerana terpaksa berjalan kaki sejauh 2 batu dari rumah ke sekolah..namun diri tekad tidak akan berbuka puasa kerana takut mak ayah mendapat dosa...



Bila umur makin meningkat...dalam 10 tahun dan ke atas, corak pemikiran pun makin berubah...Tujuan berpuasa pun of course berubah. Waktu tu diri tekad berpuasa untuk mendapat kasih sayang Allah. Ustazah kata kalau kita mahu berjaya dalam hidup kita mesti berdoa pada Allah s. w.t , dan sebelum Allah menunaikan hajat kita, kita mestilah buat dulu apa yang Allah suruh. Bila Allah sayang maka dapatlah apa yang kita mahukan. So..apa lagi...memang banyak sangatlah benda yang ingin diminta. Antara perkara yang sentiasa didoakan lepas sembahyang adalah....nak jadi budak terpandai, nak dapat no 1 dalam kelas, nak cemerlang dalam setiap peperiksaan dan nak capai cita2 untuk jadi orang yang berpangkat besar dan bergaji besar agak dapat tolong mak, ayah dan ahli keluarga...main pun main jugak, tapi hasrat hati tetap besar sejak dari kecil lagi. Maka setiap tahun bila dapat berpuasa penuh terasa puas hati kerana telah mendapat kasih sayang Allah...Waktu ni hati tetap rasa bangga tapi tidak diluahkan kerana dah mula paham bahawa ibadah yang dibanggakan tak akan dapat pahala. Hati terasa damai kerana merasakan diri dikasihi Allah, sementelah pula apa yang didoakan untuk dapat no 1 dan jadi budak pandai memang menjadi realiti.......



Bila diri meningkat dewasa di alam sekolah menengah dan universiti, cabaran dalam hidup makin meningkat. Konsep berpuasa masih berlegar ditakuk lama yakni mendapat kasih sayang ALLAH yang optimum bagi melepasi segala rintangan dalam hidup tapi bukan lagi fokus duniawi sahaja malah untuk akhirat juga... Seiring dengan peningkatan usia, maka minda pun makin terbuka luas...Bulan puasa disambut lebih girang lagi kerana merasakan itulah bulan bonus tahunan. Setiap amalan akan digandakan. Masa dihabiskan untuk perbanyakkan amalan. Sembahyang sunat diperbanyakkan...Quran diulang baca kerana setiap huruf yg dibacakan akan digandakan pahalanya. Doa dan doa berulang kali apa sahaja yang dihajati dan yang terlintas di hati..


Berbaju biru, sedang tekun menjawab soalan peperiksaan semasa sekolah menengah


Kini...usia makin meningkat. Life is very busy..anak2, suami, ibubapa (sendiri dan mentua), kerjaya...semuanya perlu diuruskan dengan bijak..Ibadah puasa masih perlu dijalankan dengan baik.. Namun adakah penghayatan Ramadhan masih tetap sama seperti cerita2 di atas? Hmm... zaman berubah..takkan pemikiran tidak berubah...bagaimana pula penghayatan Ramadhan pada usia begini dan dengan kesibukan begini? Nampaknya perlu bersambung dalam cerita Ramadhan bab2..



Sesungguhnya apa jua yang baik itu datangnya dari Allah s.w.t dan yang buruk itu datangnya dari kelemahan dan kedhaifan diriku sendiri. Cerita di atas sekadar berkongsi. Mudahan ada manfaat untuk semua. SELAMAT BERPUASA. Wassalam.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Sudi-sudilah tinggalkan kenangan di sini. Moga Ukhuwwah berpanjangan..TQ

PERMATA HATIKU....